Tak Sembarang Orang Bisa Gunakan Bulu Burung Cenderawasih di Papua, Ini Alasannya

0

PAPUADAILY –Jelang PON XX Papua, muncul protes dari berbagai terkait mahkota burung cenderawasih sebagai suvenir Pekan Olahraga Nasional itu. Ini sejumlah alasan mengapa mereka protes.

Burung yang memiliki bulu-bulu indah ini bukan burung sembarangan. Barang siapa yang mengganggu keberlangsungan ekosistem burung cenderawasih maka masyarakat papua memiliki hukum adat bagi pelakunya.

Burung cenderawasih merupakan salah satu burung yang dilindungi dan dilestarikan. Burung surga ini banyak ditemukan di wilayah Indonesia bagian timur seperti Papua, pulau-pulau Selat Tores, dan Papua Barat.

Burung langka ini merupakan spesies endemik yang hanya terdapat di pulau Papua dan mempunyai peran penting dalam adat budaya suku-suku di Papua.

Dikutip dari digilib.ac.id, burung cenderawasih umumnya hidup di daerah yang memiliki hutan hujan tropis dan di habitatnya pun, mereka mempunyai kebiasaan yaitu bermain di pagi hari saat matahari terbit.

Burung yang menjadi kebanggaan masyarakat Papua ini memiliki warna bulu yang indah. Bahkan, karena keindahannya itu burung cenderawasih konon diceritakan jarang turun ke tanah dan lebih sering terbang hinggap dari pohon ke pohon.

Warna bulu cenderawasih memang terlihat sangat cerah dengan perpaduan kombinasi antara warna hitam, cokelat kemerahan, oranye, kuning, putih, biru, hijau dan ungu. Lebih-lebih lagi karena keindahan bulunya, orang-orang terkadang menyebut Burung Cenderawasih sebagai bird of paradise yang memiliki arti burung dari surga.

Bulu burung cenderawasih juga sering digunakan sebagai hiasan dalam upacara-upacara, pernikahan dan ritual-ritual keagamaan di daerah setempat. Masyarakat Papua percaya bahwa burung cenderawasih bisa membawa keberuntungan dan bisa menjaga kelestarian tanah Papua sehingga mereka sangat mengeramatkan burung cenderawasih.

Bulu burung cenderawasih yang dijadikan mahkota di tanah papua merupakan simbol dari keagungan para tokoh adat dan kepala suku. Jadi, tidak sembarang orang bisa memakai mahkota yang tersebut.

Hanya beberapa orang saja yang bisa memakai barang itu seperti para pejabat, gubernur, bupati, dan lain-lain. Inilah yang menjadi alasan penolakan mahkota cenderawasih sebagai souvenir di PON Papua.***