Satgas COVID-19 antisipasi peningkatan kasus lewat jalur trans Papua

1

PAPUADAILY –Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Kabupaten Jayawijaya, Provinsi Papua sedang mempersiapkan langkah untuk mengantisipasi peningkatan kasus COVID-19 melalui pelintas jalan di jalur trans Papua, Jayapura-Yalimo-Jayawijaya.

Ketua Satgas COVID-19 Jayawijaya Jhon Richard Banua di Wamena, Senin (15/11/2021), mengatakan langkah pertama yang akan dilakukan adalah berkoodinasi dengan pihak keamanan untuk pengawasan kendaraan yang masuk dari luar Jayawijaya.

“Untuk jalur darat kita akan berkoodinasi dengan piihak keamanan karena akses dari Jayapura maupun Yalimo masuk Wamena, ini kadang-kadang sekali masuk bisa 300 kendaraan,” katanya.

Bupati Jayawijaya ini mengatakan jika ratusan kendaraan itu masuk sekaligus atau bersamaan maka tim COVID-19 bisa langsung lakukan pemantauan serta pemeriksaan, namun jika kendaraan itu masuk tidak bersamaan maka susah untuk dipantau.

“Kalau kendaraan-kendaraan dari luar ini masuk tidak bersamaan, itu yang kita agak susah, makanya kita akan koodinasi dengan keamanan untuk langkah selanjutnya,” katanya.

Pemkab Jayawijaya menghawatirkan kendaraan-kendaraan itu melintasi Yalimo tanpa pemeriksaan. “Karena akses darat dari Yalimo itu lancar dan penanganan di Yalimo terlalu bebas, itu yang kita antisipasi sekarang,” katanya.

Sementara untuk akses penerbangan, ia memastikan sudah ditetapkan sejumlah peraturan bagi calon penumpang agar tidak membawa virus itu ke Jayawijaya.

“Untuk jalur udara, kita buka sesuai peraturan menteri bahwa yang sudah vaksin dua kali itu menggunakan antigen. Yang baru sekali vaksin tetap harus tes swab PCR, yang belum sama sekali harus PCR,” demikian¬† Jhon Richard Banua .