Pemerintah Pusat Diharap Turun Tangan Atasi Situasi di Yalimo

2

PAPUADAILY –Kapolda Papua, Irjen Mathius D Fakhiri, berharap pemerintah pusat segera mengambil kebijakan untuk mengatasi situasi di Yalimo.

Situasi keamanan di Distrik Elelim, Kabupaten Yalimo, Papua, kini berangsur kondusif pasca kerusuhan di Yalimo beberap waktu lalu.

Sebanyak 1.025 warga yang kehilangan tempat tinggal akibat kerusuhan tersebut kini sudah berada di Wamena, Kabupaten Jayawijaya.

“Untuk rehabilitasi dan rekontruksinya, kalau dibebankan kepada pemda pasti tidak bisa berbuat apa-apa karena untuk PSU saja pasti kesulitan anggaran, dia tidak punya PAD, selama ini mereka bergantung pada dana transfer pusat, oleh karena itu semua kembali ke pemerintah pusat,” ujarnya di Wamena, Selasa (6/7/2021).

Mengenai situasi perekonomian di Yalimo, Fakhiri mengakui akan ada penurunan. Sebab, penggerak perekonomian di wilayah tersebut umumnya adalah warga yang saat ini telah mengungsi ke Wamena, Kabupaten Jayawijaya.

Kapolda mengajak semua orang untuk tetap optimis, masalah di Yalimo akan segera teratasi. “Kita harus menjadi orang yang optimis, tentu setelah ini dia akan stagnan, tetapi dari para pengungsi menyatakan ingin kembali ke Elelim tapi setelah situasi kondusif,” kata dia.

“Memang kepastian ini bisa kita lihat tiga bulan ke depan, kalau sekarang tidak bisa berandai-andai, ini semua sedang berproses terkait putusan MK itu,” sambung Fakhiri.

Menurut dia, pemerintah pusat sudah akan mengambil kebijakan terkait situasi di Yalimo. Informasi ini diperoleh setelah Fakhiri mendengar langsung keterangan Menkopolhukam Mhafud MD melalui rapat yang diselenggarakan secara virtual.

“Kalau kita lihat kemarin waktu zoom meeting dengan Menko Polhukam sabtu (3/7/2021) lalu, nanti akan diambil langkah-langkah lanjutan oleh menteri terkait, khususnya oleh Menteri Sosial agar ada langkah-langkah penanganan serius,” kata dia.

Seperti diberitakan sebelumnya, pascaputusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang mendiskualifikasi kepesertaan pasangan calon Bupati dan Wakil Bupati Yalimo Erdi Dabi-Jhon Wilil, massa membakar beberapa kantor dan kios di Distrik Elelim pada Selasa (29/6/2021).

Sejumlah gedung pemerintah terbakar, di antaranya Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU), Kantor BPMK, Kantor Dinas Perhubungan, Kantor Dinas Kesehatan, Kantor DPRD, Kantor Gakkumdu, dan Bank Papua.

Massa yang diduga pendukung pasangan Erdi Dabi-Jhon Wilil juga menutup akses jalan. Akibat aksi tersebut, kerugian materil diperkirakan mencapai Rp 324 miliar.

Pada Senin (5/7/2021) malam, sebanyak 1.025 warga Yalimo yang kehilangan tempat tinggal telah berada di Wamena, Kabupaten Jayawijaya.