Demi Tingkatkan Prestasi Atlet, Kemenpora Luncurkan Desain Besar Olahraga Nasional

2

PAPUADAILY –Untuk menyemarakkan Hari Olah Raga Nasional (Haornas) ke-38, yang jatuh pada 9 September 2021, Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Zainudin Amali menekankan kembali soal Desain Besar Olahraga Nasional (DBON), yang diluncurkan tepat di Haornas oleh Presiden Joko Widodo. DBON disusun atas arahan Jokowi, yang bertujuan untuk meningkatkan prestasi atlet nasional.

Hal ini dikatakannya dalam Bincang-bincang Prediksi Prestasi Olahraga Indonesia, yang merupakan bagian dari Podcast Sigap Membangun Negeri, Menorehkan Prestasi, di Gelora Bung Karno (GBK), baru-baru ini. Menpora didampingi Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI), Marciano Norman, dan dipandu host Meliza Gilbert.

“DBON lahir dari keprihatinan yang disampaikan bapak presiden kepada saya, mengapa dari 267 juta penduduk Indonesia, kita masih kesulitan mencari talenta,” katanya.

Menurut Jokowi, kata Amali, jika Indonesia masih kesulitan mencari talenta olahraga, maka mungkin masih ada yang salah dalam mengelola sumber daya keolahragaan nasional. Hal inilah yang kemudian dirumuskan dalam DBON.

“DBON sendiri bertujuan untuk me-review total ekosistem keolahragaan nasional dari hulu ke hilir, dalam upaya mencapai target nasional, yaitu peningkatan prestasi atlet,” tambah Menpora.

Menurut Menpora, untuk melahirkan atlet berprestasi, diperlukan setidaknya waktu hingga 10 tahun. Dengan panduan DBON, maka tugas Kemenpora dan KONI adalah menemukan bakat, membina calon atlet dengan sistem pembinaan olahraga nasional.

Hal ini dipertegas Marciano, yang mengatakan, KONI akan menata talent dan organisasi dari tingkat kabupaten dan kota.

“Mereka akan kita bina, untuk kemudian kita hantar pada kompetisi pekan olahraga daerah atau pelajar. Hal ini diyakini bakal melahirkan atlet-atlet baru, yang berujung pada olimpiade,” katanya.