Akses Transportasi Darat Kabupaten Jayawijaya ke Yalimo Terputus

2

PAPUADAILY –Akses transportasi darat dari Kabupaten Jayawijaya ke Yalimo terputus diduga akibat  massa anarkistis yang melakukan pembakaran delapan gedung pemerintahan dan kios masyarakat di Distrik Elelim, Wamena.

“Jembatan juga katanya putus, tetapi kita mau kontak ke atas (Yalimo) susah,” ujar Kapolda Papua Irjen Mathius D Fakhiri.

Aksi massa di Distrik Elelim tersebut merupakan buntut dari putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang mendiskualifikasi kepesertaan pasangan calon kepala daerah Yalimo, Erdi Dabi-Jhon Wilil, Selasa (29/6/2021).

Massa membakar beberapa kantor dan kios di Distrik Elelim. Sejumlah gedung pemerintah terbakar, yakni Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU), Kantor BPMK, Kantor Dinas Perhubungan, Kantor Dinas Kesehatan, Kantor DPRD, Kantor Gakkumdu, dan Bank Papua.

Fakhiri mengaku sudah memanggil Erdi Dabi pada Selasa malam untuk menenangkan massanya. “Situasi di Elelim kondusif, Erdi Dabi sudah tenangkan massanya,” kata Fakhiri.

Sebagai informasi Pilkada Yalimo 2020 diikuti oleh dua pasangan calon kepala daerah, nomor urut 1  Erdi Dabi-Jhon Wilil dan nomor urut 2  Lakiyus Peyon-Nahum Mabel.

Dari hasil rapat pleno KPU Yalimo pada 18 Desember 2020, KPU menetapkan paslon nomor urut 1 menjadi pemenang dengan perolehan 47.881 suara atau unggul 4.814 suara dari saingannya. Namun, putusan tersebut digugat ke MK oleh paslon nomor 2.

Pada 19 Maret 2021, MK memerintahkan KPU Yalimo melakukan pemungutan suara ulang (PSU) di 105 TPS yang tersebar di Distrik Apalapsili dan Welarek.

PSU dilakukan pada 5 Mei 2021 dan pada 15 Mei 2021, KPU melakukan pleno dan memutuskan Erdi Dabi-Jhon Wilil menjadi pemenang Pilkada Yalimo dengan perolehan 47.785 suara atau unggul 4.732 suara dari lawannya.

Pasangan Lakiyus Peyon-Nahum Mabel kembali menggugat hasil tersebut ke MK. Kali ini materi gugatannya adalah status Erdi Dabi yang merupakan mantan narapidana yang seharusnya belum bisa menjadi peserta Pilkada.

Pada 29 Juni 2021, MK mengabulkan gugatan tersebut dan mendiskualifikasi kepesertaan pasangan Erdi Dabi-Jhon Wilil dari Pilkada Yalimo. MK juga memerintahkan KPU Yalimo melaksanakan pilkada ulang mulai dari tahapan pendaftaran peserta pilkada.

Erdi Dabi terjerat kasus hukum setelah terlibat insiden kecelakaan lalu lintas di Kota Jayapura pada 16 September 2020. Saat itu ia masih menjabat sebagai Wakil Bupati Yalimo. Saat kejadian, Erdi Dabi dipastikan dalam keadaan tidak sadarkan diri karena dipengaruhi minuman beralkohol.

Dari insiden tersebut, seorang Polwan, Bripka Christin Meisye Batfeny (36) yang mengendarai sepeda motor, tewas di tempat. Akibat kasus tersebut, Erdi Dabi yang pada prosesnya sudah berdamai dengan keluarga korban dijatuhi hukuman empat bulan penjara dipotong masa tahanan pada 18 Februari 2021.